Connect with us

Pemerintahan

Hari Pertama PSBB, DPRD dan Pemkot Surabaya Anggap Wajar Kekacauan Lalin di Bundaran Waru

Diterbitkan

||

Hari Pertama PSBB, DPRD dan Pemkot Surabaya Anggap Wajar Kekacauan Lalin di Bundaran Waru

Memontum Surabaya – Hari pertama pemberlakuan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Surabaya, Selasa (28/4/2020), terjadi kemacetan luar biasa di bundaran Waru, perbatasan Surabaya-Sidoarjo.

”Iya, kemacetan itu karena ada screening atau pemeriksaan kendaraan yang masuk ke Surabaya,” kata Ketua Pelaksana Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Surabaya, Eddy Christijanto.

Menurut dia, adanya screening kendaraan di bundaran Waru ke arah Jalan Ahmad Yani Surabaya tersebut akan menjadi efek jera agar warga tidak keluar rumah atau ke Surabaya tanpa tujuan yang jelas.

Selain itu, kemacetan di bundaran Waru bukan karena warga tidak mengetahui ada pemberlakuan PSBB, melainkan warga tidak mau tahu dan menganggap PSBB layaknya seperti hari-hari biasa.

”Mereka mungkin beranggapan PSBB itu hal biasa. Jika toh ada pemeriksaan kendaraan, petugas akan membiarkan,” kata dia.

Sementara anggota DPRD Surabaya, Baktiono menyatakan, kemacetan lalu lintas yang terjadi pada hari pertama penerapan PSBB karena mayoritas warga Surabaya, Sidoarjo, dan Gresik belum mengetahui penerapan dan kapan PSBB itu dimulai.

“Saya yakin pada hari-hari berikutnya masyarakat akan tahu dan paham tentang PSBB tersebut,” ujar dia.

Politisi PDIP ini menuturkan, sosialisasi PSBB akan terjadi dari mulut ke mulut oleh warga yang saat ini sedang mengalami kemacetan di jalan seperti di Surabaya, Sidoarjoa, dan Gresik. (ace/yan)

 

Advertisement
klik untuk berkomentar

Tuliskan Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Terpopuler